PMI Sultra: Stok Darah Turun Hingga 70 Persen Selama COVID-19

Dengarkan Versi Suara
Araip-Personel TNI Korem 143/Haluoleo saat melakukan donor darah, Kamis (13/8/2020). (ant)

 

DINAMIKASULTRA.COM,KENDARI-Palang Merah Indonesia (PMI) Sulawesi Tenggara (Sultra) menyampaikan bahwa selama masa pandemi COVID-19, ketersediaan stok darah di daerah tersebut turun hingga 70 persen bahkan nyaris mengalami kekosongan.

“Untuk ketersediaan stok darah di PMI turun drastis hingga 70 persen, kosong karena pandemi COVID-19,” kata Pelaksana Kepala Seksi Pencari dan Pelestari Donor Darah Sukarela (P2D2S), Feni Silfana Rahman, di Kendari, Selasa.

Ia mengungkapkan hal itu disebabkan kurangnya aksi sosial donor darah dari para sukarelawan baik dari instansi pemerintah, swasta hingga komunitas-komunitas pendonor daerah.

“Sebelum adanya pandemi stok darah terpenuhi karena banyak instansi pemerintah maupun swasta ataupun komunitas-komunitas yang adakan kegiatan donor darah, (namun) pada saat sekarang ini (masa pandemi) sangat jarang instansi pemerintah, swasta ataupun komunitas yang ada kan kegiatan donor darah,” ungkap Feni.

Feni menyampaikan, upaya yang dilakukan oleh pihaknya jika ada pasien yang membutuhkan darah dengan menyebarkan pesan singkat ke grup-grup WhatsApp komunitas pendonor, bahkan ke media sosial berupa ajakan untuk melakukan donor darah.

“Kami juga harap dari keluarga pasien yang membutuhkan darah itu agar mau mendonorkan darahnya,” tutur Feni.

Pelaksana Kepala Seksi Pencari dan Pelestari Donor Darah Sukarela (P2D2S), Feni Silfana Rahman (ant)

 

Ia mengungkapkan terakhir stok darah yang ada di pihaknya, yakni darah A lima kantong, darah B satu kantong sementara stok golongan darah lainnya kosong. Sementara, lanjut dia, dalam sehari minimal 1×24 jam darah yang dibutuhkan di atas 20 kantong dari semua jenis golongan darah.

Sehingga ia mengimbau agar masyarakat mau melakukan aksi sosial donor darah meskipun di tengah pandemi COVID-19, karena dalam pelaksanaannya akan tetap diterapkan protokol kesehatan, dan kata dia, sampai saat ini belum ditemukan adanya penularan COVID-19 melalui transfusi darah.

“Jangan takut donor, mari kita bantu saudara-saudara yang membutuhkan darah dengan cara tetap donorkan darah, satu kantong darah yang didonorkan bisa menolong tiga nyawa sekaligus,” pungkasnya. (ds/ant)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar