Penganiaya Ibu Kandung Terancam Penjara Di Atas Lima Tahun

Dengarkan Versi Suara
Kapolres Maluku Tengah AKBP Rositah Umasugi mengatakan telah menetapkan PH alias Patrik (22), pemuda yang diduga melakukan penganiayaan berat terhadap ibu kandugnya terancam pidana penjara di atas lima tahun.

 

DINAMIKASULTRA.COM,AMBON-Polres Maluku Tengah (Malteng) telah menetapkan PH alias Patrik (22), seorang pemuda yang diduga melakukan tindak pidana penganiayaan berat terhadap ibu kandungnya di Desa Waraka, Kecamatan Elpaputih terancam penjara di atas lima tahun.

“Penyidik unit Reskrim Polsek Teluk Elpaputih yang didukung Satreskrim Polres Maluku Tengah, resmi menetapkannya sebagai tersangka dan menjeratnya dengan pasal 2 ayat (1) UU RI nomor 12 tahun 1951 tentang sajam subsider pasal 351 ayat (1) dan ayat (2) KUHPidana,” kata Kapolres Malteng, AKBP Rositah Umasugi yang dihubungi dari Ambon, Rabu.

Berdasarkan hasil penyelidikan sementara dan pemeriksaan terhadap sejumlah saksi membuat penyidik langsung menetapkan Patrik sebagai tersangka utama dibalik insiden yang nyaris menewaskan wanita separuh baya itu.

Menurut Kapolres, setelah dijadikan sebagai tersangka penyidik kemudian menjemput tersangka dari RSUD Masohi untuk menjalani penahanan di rutan Mapolres Malteng.

“Sekitar pukul 14.15 WIT, bertempat di ruangan IGD RSUD Masohi, Kanit Serse Polsek Teluk Elpaputih Bripka C. Wattimury, bersama anggota Reskrim Polsek mengeluarkan tersangka setelah melakukan konsultasi dengan dokter,” ujarnya.

Dokter memperbolehkan tersangka menjalani rawat jalan, sehingga langsung digiring polisi ke rutan guna ditahan dan nantinya menjalani pemeriksaan kalau kondisinya sudah pulih.

Tersangka juga dibawa ke klinik kesehatan Polres Malteng untuk menjalani pemeriksaan lanjutan guna memastikan kondisi kesehatannya sebelum akhirnya ditahan.

Meski sudah ditahan, namun Kapolres mengaku hingga saat ini baik tersangka maupun korban belum bisa dimintai keterangan atas peristiwa tersebut, mengingat kondisi keduanya belum pulih.

“Untuk tersangka dan korban belum bisa dilakukan pemeriksaan karena belum pulih akibat luka yang diderita,” tandas Kapolres. (ds)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar