Komnas Perempuan: Lelaki-Perempuan Setara Jangan Ada Pemaksaan Busana

Dengarkan Versi Suara
Anggota Komnas Perempuan Imam Nahei (kanan). (ds/ANTARA/ Anita Permata Dewi)

 

DINAMIKASULTRA.COM, JAKARTA – Anggota Komnas Perempuan Imam Nahei mengatakan dari sudut pandang agama dan kepercayaan modern, laki-laki dan perempuan memiliki kedudukan yang setara sehingga pemaksaan busana tertentu pada perempuan tidak tepat dilakukan.

“Hari ini sudah banyak cara pandang yang mengatakan bahwa laki-laki dan perempuan itu setara, kemanusiaan perempuan setara, ruh perempuan dan ruh laki-laki itu tidak ada bedanya, sama-sama berasal dari Tuhan Yang Maha Pencipta,” kata Imam dalam webinar bertajuk “Memperkuat Karakter Bangsa dengan Merayakan Keragaman Busana Perempuan Nusantara”, yang diikuti di Jakarta, Kamis.

Dia mencontohkan agama Islam mengatur busana perempuan, namun pengaturan-pengaturan tersebut merupakan upaya membuka ruang bagi perempuan yang sebelumnya terlalu ketat diatur oleh agama-agama terdahulu.

“Pengenaan hijab terhadap perempuan itu diawali sejarahnya oleh cara pandang agama-agama dan budaya terhadap perempuan,” katanya.

Imam menambahkan cara pandang yang setara tersebut kini sudah diakui oleh masyarakat, namun masih banyak yang tidak membuka ruang kebebasan bagi perempuan.

“Sayang sekali, upaya kesetaraan laki-laki dan perempuan di dalam ruang publik ini, itu tidak disertai dengan mengembalikan ruang budaya juga di dalam berbusana, jadi kemanusiaannya sama tapi busana-nya tetap menggunakan busana yang ala-ala masa lalu yang sebagai simbol domestifikasi perempuan,” katanya.

Oleh karena itu, pihaknya meminta para budayawan dan pemuka agama untuk melakukan tafsir-tafsir ulang untuk mengembalikan keragaman dan kemerdekaan perempuan dari berbagai pembatasan tersebut.(ds/antara)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar