Kejagung Tetapkan Walbertus Natalius Wisang Tersangka

Dengarkan Versi Suara

 

DINAMIKA SULTRA.COM, JAKARTA-
Penyidik Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Agung RI, Selasa, menetapkan Tenaga Ahli Kominfo Walbertus Natalius Wisang (WNW) sebagai tersangka kasus korupsi proyek pembangunan BTS 4G Kominfo yang merugikan keuangan negara Rp8,32 triliun.

Walbertus ditangkap usai menjadi saksi dalam sidang kasus korupsi BTS 4G dengan terdakwa mantan Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta Pusat.

Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Ketut Sumedana membenarkan terkait penetapan tersangka tersebut.

“Betul, kami lagi periksa sekarang dibawa ke Gedung Bundar diperiksa sebagai tersangka,” kata Ketut.

Walbertus sebelumnya pada Selasa (23/5) pernah diperiksa sebagai saksi dalam penyidikan kasus yang merugikan keuangan negara Rp8,32 triliun.

Sebelumnya, Senin (11/9), Jampidsus Kejaksaan Agung menetapkan tiga tersangka baru, yakni Jemmy Sutjiawan (JS) dari pihak swasta, Feriandi Mirza (FM) selaku Kepala Divisi Lastmile/Backhaul Bakti Kominfo, dan Elvano Hatorangan (EH) selaku Pejabat PPK di Bakti Kominfo.

Dengan penetapan Walbertus sudah ada 12 orang ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi proyek pembangunan BTS 4G Kominfo.

Enam tersangka telah menjalani persidangan, yakni Anang Achmad Latif (AAL) selaku Direktur Utama Bakti Kementerian Komunikasi dan Informatika, Galubang Menak (GMS) selaku Direktur Utama PT Mora Telematika Indonesia, Yohan Suryanto (YS) selaku Tenaga Ahli Human Development (HUDEV) Universitas Indonesia Tahun 2020.

Kemudian Mukti Ali (MA) tersangka dari PT Huwaei Technology Investment, Irwan Hermawan (IH) selaku Komisaris PT Solitchmedia Synergy, dan mantan Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkoinfo) Johnny G Plate.

Sedangkan dua tersangka lainnya, yakni Muhammad Yusriski Mulyana dan Windi Purnama sudah dilakukan tahap II (pelimpahan tersangka dan barang bukti) kepada JPU dan menunggu untuk dilimpahkan ke Pengadilan Tipikor Jakarta Pusat.

Untuk tiga tersangka baru, setelah ditetapkan dilakukan penahanan selama 20 hari pertama terhitung dari tanggal 11 sampai 30 September 2023 di Rutan Salemba Cabang Kejaksaan Agung untuk tersangka Elvano Hatorangan (EH) dan Jemmy Sutjiawan (JS). Sedangkan tersangka Feriandi Mirza (FM) di Rutan Salemba Cabang Kejari Jakarta Selatan.(ds/ant)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar