Pemkot Surabaya Minta Masukan Warga Soal Pengembangan Kawasan Ampel

Dengarkan Versi Suara
Karya peserta Sayembara Desain Arsitektur Kawasan Wisata Religi Ampel dipamerkan di Koridor Gedung Merah Putih, Balai Pemuda Surabaya, Alun-Alun Kota Surabaya, Jumat (30/9/2022). (ds/ANTARA/HO-Diskominfo Surabaya)

 

DINAMIKA SULTRA.COM, SURABAYA – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya di Provinsi Jawa Timur meminta masukan dari warga mengenai pengembangan Kawasan Wisata Religi Sunan Ampel.

“Masyarakat dapat memberikan kritik saran dan aspirasinya, bagaimana penataan desain yang bagus untuk pengembangan sebuah kota,” kata Kepala Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman serta Pertanahan Kota Surabaya Irvan Wahyudrajat di Surabaya, Sabtu.

Guna menampung masukan warga mengenai pengembangan Kawasan Wisata Religi Sunan Ampel, Pemerintah Kota Surabaya antara lain menggelar Sayembara Desain Arsitektur Kawasan Wisata Religi Ampel.

Sebanyak 30 karya peserta Sayembara Desain Arsitektur Kawasan Wisata Religi Ampel dipamerkan di Koridor Gedung Merah Putih, Balai Pemuda Surabaya, Alun-Alun Kota Surabaya, dari 29 September hingga 2 Oktober 2022.

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan, Pemuda, Olahraga, dan Pariwisata Kota Surabaya Wiwiek Widayati menyampaikan bahwa pemerintah kota juga sedang mengembangkan objek-objek wisata di daerah Pesisir.

“Salah satu contoh wisata pesisir yang ada saat ini yaitu Tempat Hiburan Pantai (THP) Kenjeran dan yang baru diresmikan pekan lalu oleh Pak Wali Kota (Eri Cahyadi) itu ada Romokali Adventure Land,” katanya.(ds/antara)

Baca Juga !
Tinggalkan komentar